Kamis, 14 Februari 2013

Surat Izin Praktek / Izin Kerja


Setiap tenaga kefarmasian yang akan menjalankan pekerjaan kefarmasian wajib memiliki surat izin sesuai tempat tenaga kefarmasian bekerja berupa:
       a.    SIPA bagi Apoteker penanggung jawab di fasilitas pelayanan kefarmasian;
       b.    SIPA bagi Apoteker pendamping di fasilitas pelayanan kefarmasian;
       c.    SIKA bagi Apoteker yang melakukan pekerjaan kefarmasian di fasilitas produksi atau fasilitas distribusi/penyaluran; atau
       d.    SIKTTK bagi Tenaga Teknis Kefarmasian yang melakukan pekerjaan kefarmasian pada fasilitas kefarmasian.

SIPA bagi Apoteker penanggung jawab di fasilitas pelayanan kefarmasian atau SIKA hanya diberikan untuk 1 (satu) tempat fasilitas kefarmasian. Apoteker penanggung jawab di fasilitas pelayanan kefarmasian berupa puskesmas dapat menjadi Apoteker pendamping di luar jam kerja.

SIPA bagi Apoteker pendamping dan SIKTTK dapat diberikan untuk paling banyak 3 (tiga) tempat fasilitas pelayanan kefarmasian.
SIPA, SIKA, atau SIKTTK tersebut dikeluarkan oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota tempat pekerjaan kefarmasian dilakukan.

Alur Pengurusan Izin Praktek/Izin Kerja (SIPA /SIK)

 



Tata Cara Memperoleh SIPA, SIKA, dan SIKTTK
Untuk memperoleh SIPA atau SIKA, Apoteker mengajukan permohonan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota tempat pekerjaan kefarmasian dilaksanakan dengan melampirkan:
      a.    fotokopi STRA yang dilegalisir oleh KFN;
      b.    surat pernyataan mempunyai tempat praktik profesi atau surat keterangan dari pimpinan fasilitas pelayanan kefarmasian atau dari pimpinan fasilitas produksi atau distribusi/penyaluran;
      c.    surat rekomendasi dari organisasi profesi; dan
      d.    pas foto berwarna ukuran 4x6 sebanyak 2 lembar dan 3x4 sebanyak 2 lembar;

Dalam mengajukan permohonan SIPA sebagai Apoteker pendamping harus dinyatakan secara tegas permintaan SIPA untuk tempat pekerjaan kefarmasian pertama, kedua, atau ketiga.

Form Permohonan SIPA/SIK

 

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota harus menerbitkan SIPA atau SIKA paling lama 20 hari kerja sejak surat permohonan diterima dan dinyatakan lengkap.

Sedangkan untuk memperoleh SIKTTK, Tenaga Teknis Kefarmasian mengajukan permohonan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota tempat pekerjaan kefarmasian dilaksanakan dengan melampirkan:
       a.    fotokopi STRTTK;
   b.    surat pernyataan Apoteker atau pimpinan tempat pemohon melaksanakan pekerjaan kefarmasian;
       c.    surat rekomendasi dari organisasi yang menghimpun Tenaga Teknis Kefarmasian; dan
       d.    pas foto berwarna ukuran 4x6 sebanyak 2 lembar dan 3x4 sebanyak 2 lembar

Dalam mengajukan permohonan SIKTTK harus dinyatakan secara tegas permintaan SIKTTK untuk tempat pekerjaan kefarmasian pertama, kedua, atau ketiga.

Form Permohonan SIKTTK

 

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota harus menerbitkan SIKTTK paling lama 20 hari kerja sejak surat permohonan diterima dan dinyatakan lengkap.




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar